Warga Keluhkan Pelayanan Puskesmas Batu 10

Share berita ini:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Pelayanan Puskesmas Batu 10 Tanjungpinang, sangat tidak manusiawi. Sebagaimana dikeluhkan salah satu warga yang hendak berobat malah disuruh pulang hanya karena alamat tempat tinggal berbeda.

Adapun kronologi kejadian yaitu ketika warga Perumahan Mahkota Alam Raya, Rinto Situmorang datang ke Puskesmas Batu 10 saat hendak berobat. Rinto sudah mengalami demam selama tiga hari.

Awalnya sebelum ke Puskesmas Batu, 10 , Rinto memeriksakan kesehatan ke Klinik Ibu Mas sebagai klinik tempat BPJS Kesehatan dia berobat, Kamis (22/7) pukul 13.55.

Namun saat menceritakan keluhan, perawat di Klinik Ibu Mas langsung mengarahkan warga ini ke Puskesmas Batu 10 supaya dilakukan tes antigen. Hal ini mengacu dari gejala yang dialami mirip seperti gejala covid-19.

Rinto yang dikawani istrinya langsung menuju puskesmas batu 10. Di situ pasien lumayan banyak sehingga Rinto menunggu antrian. Setelah hampir 1 jam, Rinto pun mendapat antrian.

“Perawat yang menerima kami mengatakan karena masalah tempat tinggal, berobatnya tak bisa di Puskesmas Batu 10. Tapi di Puskesmas batu 8 atas. Itu pun besok pagi,” kata Rinto menceritakan kejadian.

Mendengar penjelasan perawat tersebut, Rinto merasa kecewa. Dirinya yang sedang dalam keadaan sakit malah ditolak berobat dan diminta berpindah tempat pengobatan dan waktunya besok hari.

Rinto pun pulang ke rumah karena tidak mendapatkan pengobatan. Sesampainya di rumah Rinto hanya bisa berharap kepada obat demam yang sudah dikonsumsinya tiga hari ini.

“Wajar saja kalau banyak warga meninggal jika pelayanannya begini. Kalau orang sakit aja sudah ditolak, kemana lagi harus berobat,” kata Rinto.

Redaksi

 


Share berita ini:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *